Monday, 10 July 2017

Kisah Buku 3: Buku Aku Lori Dan LAAWRI WORKSHOP




Buku Aku Lori dan LAAWRI WORKSHOP 
Harga Jualan: RM29 + postage RM8

Ada yang tanya, kenapa tak bagi free ja? As a marketing to LAAWRI WORKSHOP. 

Jawapan saya, segala kos dan printing buku ini bukan di atas perbelanjaan syarikat. Ia adalah di bawah tanggungan perbelanjaan personal saya.

Kenapa saya cakap personal? Ya kerana buku ini hanyalah saya bercerita tentang bagaimana saya boleh terjun ke bidang ini. Bagaimana asalnya saya bekerja di workshop lori dan sehinggalah saya membina bisnes dengan bengkel lori.

Mungkin satu masa nanti, LAAWRI WORKSHOP diterajui oleh orang lain pula. Orang yang lebih komited dan berjuang sama dengan BIG WHY saya terjebak dengan workshop lori. Semoga hadir orang yang lebih bijak dan hebat untuk terus mengembangkan bisnes ini dengan telus jujur dan amanah. 

Ia bukan semata mata kerana duit, kerana ia lebih dari itu. Tentang nyawa manusia yang banyak menunggu kepulangan mereka dengan penuh harapan. Keselamatan tonggak keluarga yang wajib kami jaga agar terus dapat melindungi orang yang mereka sayang.

Kenapa buku ini perlu dibayar? Kerana saya tidak mendapat mana-mana sponsor pun untuk menerbitkan buku ini. Saya hanya menulis agar saya tidak lupa satu masa nanti, agar saya mendapat ingatan saya juga pernah membina sebuah bisnes di dalam skala besar dan menerajui satu Team yang hebat. Hanya untuk rekod pencapaian diri sendiri.

Habis tu kenapa jual?

Kerana di dalamnya ada cerita bagaimana saya jatuh tersembam ke lembah yang paling hitam, lembah yang paling dalam... Dan yakin dan percayalah di setiap kesulitan itu pasti ada kesenangan. 

Cuma sedikit inspirasi dan motivasi jika ada yang terbacanya mampu jadikan penyebab:
Jika dia boleh, aku pun mesti boleh
Dia jatuh seteruk ini, dan bisa bangun, aku pun mesti boleh bangkit juga ni

Cukuplah sekadar itu.

Usah memberi harapan yang tinggi terhadap buku ini... Hanya sembang kosong pada saya yang sangat bermakna untuk saya kenang.
Jika mahu membelinya juga, saya terima dengan gembira. Dan selamat menikmati senyum tawa dan airmata dalam buku ini.

Selamat membaca!

Oh jika mahu membelinya boleh Whatssap 017-478 9335 dan anda akan dibantu untuk tindakan seterusnya.

Boleh juga emel personal saya : 
liyanurli@gmail.com ( Letak tajuk: BUKU )


Lot of love;
Liyanurli Salleh

Friday, 7 July 2017

Cerita Tentang Education

Ini hanya pendapat dan pandangan saya sahaja. Jika tidak seiring dengan saya tak mengapa.

Adam sekarang darjah 1
Amni sekarang kat tadika
Azri baru 7bulan
Lagi? eh 😉😉🙃🙃🙃


Bila berada di kalangan mak-mak dan bertanya tentang pelajaran anak, apa achievement anak, saya hanya senyum dan meraikan apa pandangan kerisaun dan kebanggaan mereka. Anak depa dapat straight A.
Anak depa kurang excellent dalam BM.
Anak depa fluent English.
Anak depa belum lancar kira-kira.
Mana kelas tuisyen terbaik untuk mereka?


Dan bila mereka tanya saya, saya senyum.
Kerana baik atau buruk hanya bila kita telah melaluinya.


Tipulah tak bangga jika anak kita bagi best result, bagi semua yang good-good ja. Tapi kita kena faham, dah nama manusia pasti ada turun naiknya.

Pengalaman lalu saya yang sentiasa berada dalam perbandingan.
Dia jadi medical doktor
Dia jadi dentist
Dia kerja kerajaan
Dia engineer
Dia orang minyak
Dia polis, 
Dia pegawai atasan,
Dia setiap bulan bagi mak dia gelang emas 5k
Dia baik beriman beramal beraklak mulia.
Dan sebagai mak-mak mesti bangga bercerita tentang achievment masing masing.


Dan saya? 
Sentiasa di belakang
Masa orang belajar, saya tidur
Jam 4 pagi orang bangun study, saya tidur.
Jam 8 malam orang buat ulangkaji, saya tidur juga.
Balik sekolah, orang sambung buat latihan, saya main.
Bila besar, orang kerja best best... saya kerja tak tentu arah. 
Kerja entah apa apa.


Dan sekarang bila tentang anak anak... apa mahu mereka jalanilah seadanya
Asas hidup
Tahu membaca menulis mengira
Dan ajarlah anak tentang survival hidup.


Mungkin masa kecil ini depa lah juara main
Mungkin bila besar dan sedar diri, depa tahu apa yang perlu mereka lakukan.


Tugas saya masa itu, tunjukkan arah apa mahu mereka buat
Nak sambung belajar ke tahap tertinggi? teruskan
Nak berbisnes? teruskan.

Saya bukan jenis prepared well untuk anak anak.
Kerana mereka ada pilihan mereka nanti.
Seperti mana kita orang dewasa kadang memberontak dengan parents aku nak jadi A, tapi sebab mak nak aku jadi B. aku buat lah. sampai bila?

Cumanya saya tak lepaskan terus
Kadang lepas, kadang tarik kadang maintain

Saya sedar, ramai yang menunggu mahu melihat anak-anak saya jadi apa? Saya senyum kerana mati kita tak tahu bila kan.

Sampai saatnya, adalah rezeki untuk mereka. Di zaman kanak-kanak, bagilah mereka bermain bertindak seperti kanak-kanak seadanya. Jangan nanti bila dah tua perangai masih lagi seperti kanak -kanak yang tak pernah puas bermain di zaman kecilnya.

Apapun seimbang.. itu ja
Peace ✌🏻✌🏻✌🏻✌🏻

Thursday, 6 July 2017

Cerita Tentang Bisnes

Dan tentang bisnes, jika difahami dengan sedalamnya, bila makin belajar tentang entiti yang berbeza, sebenarnya antara syarikat dan personal adalah dua hal yang berbeza. Walau katanya kita adalah shareholder, tetapi tetap kena sedar diri masih ada undang-undang yang memisahkan diri kita dari mahu terus mendabik dada "ia milik saya".

Satu entiti bisnes, ia hadir sekali dengan tanggungan dan tanggungjawab yang sangat besar. Yang perlukan komitmen yang bukan sedikit. Semakin kita menjalani dan memahami setiap inci perkara berkaitan undang-undang dan tanggungjawab, ia bukan satu mainan yang jika untung sabut timbul, untung batu tenggelam. Tidak boleh hanya berserah sebegitu sahaja. Ini dalam konteks bisnes yang memerlukan akal fikiran dan perancangan.


Sejujurnya semasa bermula, saya hanya melihat dari sudut saya boleh buat, di mana dan bagaimana mahu menyelesaikan masalah kepada pelanggan ini sahaja. Dan ia dibuat dengan pengetahuan saya yang terhad sahaja. Dan bila makin sedar tentang komitmen, tentang ia bukan lagi tentang saya semata mata, ia tentang team yang berada bersama saya, komitmen itu telah berubah. 

Mungkin pada pandangan manusia lain, saya lambat, slow dan sebagainya. It's okay dengan pandangan setiap manusia. Yang terlebih utama adakah diri kita bertindak selayaknya. Asalkan kita terus berjalan dan buat, langkah demi langkah, teruslah berjalan. Disaat kita berhenti, disitulah mulanya kegagalan. Kerana bila berhenti, sudah tiada apa lagi progress. Titik. Noktah. Mati.

Tetapi jika berjalan, pastinya ada naik turun, ups and downs. Ada tinggi rendah... kadang terpeleok ke lubang paling dalam, kadang terus mendaki ke bukit yang tinggi... masih lagi ada progress.. masih lagi boleh try and adjust. Jika berlaku kesilapan sekalipun, masib boleh diperbetulkan. Saya bukan menggalakkan orang gagal berkali kali... tetapi yang saya mahu sampaikan, it's okay kerana kita masih lagi berjalan, bergerak untuk menemui apakah titik kejayaan untuk diri kita.

Makna sebuah kejayaan adalah menurut definisi kita. Bukan definisi dari orang luar. Bersainglah dengan progress diri kita sendiri. Apakah langkah kemajuan diri yang telah aku buat hari ini untunkaku menjadi lebih baik?

Bila kita tak tercapai nak membandingkan kejayaan dengan orang lain, cukup hanya keep progress dengan diri sendiri. Buatlah carta, buatlah catatan. Kerana sesungguhnya yang mahu hidup, yang terus berjuang adalah diri kita sendiri. Orang luar hanya boleh bercakap, menilai, mengata dan sewaktu dengannya (ini untuk yang suka sebegitulah... tetapi saya masih percaya dan yakin, masih ramai orang orang yang positif dan penuh kasih sayang di luar sana).

Tetap ingatkan diri sendiri, yang mahu hidup aku, jadinya aku yang mesti bangun untuk meneruskan hidup, bukan penilaian orang diluar sana.

Nak cerita tentang bisnes, dah masuk bab lain. Takpa lah ya. Mungkin ini yang mahu disampaikan oleh Sang Jiwa ini.
Terus berjuang! Terus bersemangat... kerana diriMu begitu berharga.

Salam kasih sayang
LiyaNurli Salleh

Tuesday, 4 July 2017

Trip Redang kali ke-2: Aktiviti mencandat sotong May 201-

Pertama kali dalam hidup saya melalui pengalaman ini.
Naik bot selama satu jam setengah perjalanan menuju ke tengah laut. Berada di tengah lautan luas teroleng-oleng di atas bot.

Merasai pengalaman yang dilalui oleh para nelayan. Nelayan yang membekalkan sumber seafood yang kita hanya tunjuk di kedai mahu apa.

Pengalaman kali ini menjadikan saya lebih insaf dan lebih sedar diri. Terus cakap lepas ini berapa harga yang diletak untuk ikan sotong dan sewaktu dengannya saya tidak akan komplen apa-apa. Mahal atau murah, bila melalui pengalaman ini, terima kasih wahai para nelayan. Mungkin bagi mereka, alah bisa tegal biasa. Bagi saya... ooh ia sangat memenatkan dan menguji kesabaran yang sangat tinggi.

Menunggu sotong memakan umpan
Melalui mabuk laut
Keadaan bayu laut yang panas dan kadang berangin dan juga berada dalam gelap malam.


Jika dekat, mahu saya mengajak pakcik bot patah balik hantar saya ke daratan. Tetapi tetap menghormati ahli kumpulan yang lain, akhirnya saya tersadai baring dan menunggu hasil dari mereka sahaja.

Sangat seronok bila candatan mengena dan masing-masing akan bersemangat kembali untuk memancing. Bila dah lama tak dapat, mulalah putus asa kembali. Sememangnya saya sangat kagum dengan kesabaran mereka semua.







Jika ditanya mahu pergi lagi?
Nak bila ingat akan kesedapan rasa sotong fresh itu
Bila kegembiraan mendapat hasil pancingan

Taknak bila mengenangkan mabuk lauk
Taknak bila lama menunggu hasil

Jadinya macam nak pergi lagi jaa.

Yang arrange bot dengan nelayan semua tourist guide kami Mr Joe. Hari tu bayar sewa bot RM800 termasuklah semua alatan candat sotong depa sediakan.

Itulah kisah candat sotong.
Sebuah kisah yang menjadi pengalaman terbaik untuk kami dan anak-anak juga.

Tuesday, 20 June 2017

Find out!

You have to keep asking yourself this, over and over again, 
"What is reality?
"What is consciousness?"
"What am I doing here?" 

Find out.
Spend periods in the silence, where you observe your breath, where you watch your thoughts, do this as often as you can. Never react to the world no matter what it shows you. Dive deep within the Self.
—Sri Robert Adams

Thursday, 15 June 2017

POV: Betul ke dengan kereta besar mudah closed project?

Tahu kenapa kita berbisnes

Bila orang cakap, bila ada kereta besar, senang nak closed project.
Bila guna kereta kecil, orang nak pandang pun tak pandang langsung sebelah mata.
Cuba bawa BMW ke, turun dari kereta jaa terus orang senyum siap sambut lagi.


Betul ke?

Dulu pertama kali saya dapat projek, hanya ada kereta Wira Aerobak (betul ke ejaan ni?)
Kereta itulah yang enjin lori 3 tan pun kami angkut masuk dalam kereta tu.


Masa saya jumpa Madam untuk minta contract repair time tu, dia tak tanya pun saya guna kereta apa. Cumanya dia tahu saya ada pengalaman dalam urusan dan selok belok lori dan workshop.

Projek ke-2, kami masih lagi dengan kereta Wira. Dan dalam proses membeli pick up masa tu. Dah kesian sangat kat kereta Wira segala benda dah diangkut. Belum juga guna kereta besar dan projek closed, dengan izin Allah, Alhamdulillah.

Sejauh mana kebenaran, guna kereta besar mudah closed projek?

Betulkanlah mindset, orang menerima servis kita sebab apa?
Jika kita betul tak bagus, kena fikir berapa lama pelanggan akan bertahan dengan kita?
Jika servis kita betul, sampaikanlah dengan betul apa yang kita buat.


Orang yang betul-betul berbisnes, dia tidak akan membuat judgement dari apa jenis kereta yang kita guna, tetapi apa yang kita boleh bagi kepada mereka.

Jangan buang duit nak beli kereta besar sebab nak tunjuk kat orang kita orang ada-ada, tapi bulan bulan tersepit sentiasa mahu membayar. Mulalah berbisnes dengan cara yang betul.

Bila niat beli kereta besar dengan niat nak menunjuk kat orang, sampai bila agaknya boleh tahan? Bisnes entah ke mana, kereta entah ke mana nanti.

Dulu, bila orang cakap kami seperti setinggan, senyum jaaa lah. Sakit hati tetapi bergaduh tak menyelesaikan masalah pun... jalan ja lah.. dari setinggan dah bertinggan-tinggan dah. Yakinlah dengan rezekiNya.

Kisah seperti setinggan ni rasanya ada saya share dalam buku Aku Lori Dan LAAWRI WORKSHOP. Bermula dengan apa yang ada.

Nak cerita tentang STARTUP adalah sangat panjang, kena tulis di entry lain.

Cumanya bila ada yang bertanya tentang betul ke dengan menunjuk kita ada kereta besar mudah nak closed bisnes? Saya kurang bersetuju.

Pernah masa buat MLM saya juga diajar sebegitu. Dan resultnya ia tak bertahan lama. Bisnesman yang baik dia akan ajar macam mana cara kita nak generate income lebih baik, lebih banyak dan dari pelbagai sumber.

Bila yang mengajar hanya tahu suruh berbelanja, suruh beli itu ini hanya untuk kelihatan mewah dan bergaya, tak mengajar untuk membina aset, berhati hatilah. Beringat-ingatlah untuk masa depan yang lebih baik.

Ini hanya pandangan dan sedikit pengalaman saya ja.

Jumpa lagi.
LiyaNurli Salleh

Kisah Azri: Demam yang panjang

Azri 5 bulan ++ kena demam yang paling lama sepanjang umurnya. Macamlah umur Azri dah bertahun tahun kan.
Ada dalam note haritu monitor progress Azri. Setiap hari ke Hospital Umra untuk monitor Azri.
Kena sedut gas untuk cairkan kahak, tambah dengan eczemanya yang teruk masa itu. Jadinya sebab dah ada dalam Note, kita tampallah di sini sebagai kenangan dan ingatan ya.
Alhamdulillah sekarang Azri dah sihat dan membesar dengan jayanya. Dah makan pun sebab dah 6 bulan dah kan.


Just throwback!
Azri Progress:

27/5/17 (Jumaat) Demam

28/5/17 (Sabtu)
7pm pergi UMRA
7.15 38'c
- supp voren
- basahkan kain
- 37.2'c

7.40pm
- jumpa doktor
- check 
- nebulizer ventolin + normal saline
- dapat ubat demam , batuk + antibiotik

9.45pm
- antibiotik day 1
- next 4am antibiotik 5days

11.15pm
- makan ubat demam 2.5ml
- next 4am ubat demam


28/5/17
6am 
- ubat demam 2.5ml next 10am
- antibiotik day2 2.5ml next 6pm

11.40am
- ubat demam 2.5ml next 4pm
- antibiotik 2.5ml next 6pm
- susu 3oz

1.40pm - tidur
4pm 
- ubat demam 2.5ml next 8pm
6pm
- antibiotik 2.5ml day2

8pm
- ubat demam 2.5ml next 12am
- next


29/5/17
- antibiotik day 3


30/5/17
- antibiotik day 4


31/5/17
-antibiotik day 5







Selepas urut barulah azri sihat dan aktif sepenuhnya. Lepas ni jika Azri demam dan lepas baik dan tak aktif juga, makanya kena urut supaya urat uratnya kembali segar dan bertenaga.

Sebenarnya sama ja Adam Amni Azri, peelnya jika demam, lepas urut terus sihat aktif dan ceria. (Haaa bakal menantu dah tahu rahsianya kan 😉 )